FLS2N SMA 2019 Naskah Monolog Dokter Jawa | fls2n.com

FLS2N SMA 2019 Naskah Monolog Dokter Jawa

Naskah Monolog - SMA

Monolog

Dokter Jawa

Karya Putu Fajar Arcana


DOKTER RAHAYU BERTUGAS DI SEBUAH DESA TERPENCIL, JAUH DARI IBUKOTA KABUPATEN. PERLU WAKTU HAMPIR 2 JAM NAIK PERAHU MOTOR. ONGKOS PERAHU DARI IBUKOTA KABUPATEN BISA SAMPAI RP 1 JUTA MELINTASI SUNGAI DAN RAWA-RAWA PENUH BUAYA.

SETTING: SEBUAH BERANDA RUMAH SEDERHANA DARI KAYU DENGAN HALAMAN YANG CUKUP LUAS. RUMAH INI DIGUNAKAN SEBAGAI PUSKESMAS DESA. PADA SEBUAH PAPAN DI HALAMAN TERTULIS: “PUSKESMAS DESA BISA JAYA”.

DI DINDING BERANDA TERTEMPEL BEBERAPA POSTER TENTANG CARA HIDUP SEHAT, TERUTAMA POSTER-POSTER TENTANG PENANGGULANGAN PENYAKIT MALARIA. TAK JAUH DARI DINDING ITU, SEBUAH TIMBANGAN TERGANTUNG LENGKAP DENGAN SELENDANG BAYI. HANYA ADA SEBUAH MEJA TUA DAN BANGKU. DI SITULAH BIASANYA DOKTER RAHAYU MENERIMA PASIEN-PASIENNYA. TAK JARANG IA SENDIRI TERTIDUR SELONJORAN DI BANGKU PANJANG ITU.

LAMPU PERLAHAN MENYALA. TERLIHAT DOKTER RAHAYU SEDANG TERTIDUR DI BANGKU. TANGANNYA MENJUNTAI HAMPIR MENYENTUH LANTAI KAYU. IA TAMPAK SANGAT LELAH. JAM DINDING SEDERHANA HADIAH DARI PAK BUPATI YANG TERPASANG DI DINDING MENUJUKKAN PUKUL 02.15 DINI HARI. TERDENGAR SALAK ANJING YANG DIIKUTI OLEH KERIBUTAN DI LUAR HALAMAN.

“Aku tak setuju pergi ke Dokter Jawa itu. Ia macam tukang sihir. Lama-lama kita jadi so Jawa semua. Ah sudah kita ke Bapak Tibo saja. Jelas ia suku kita…” kata suara lelaki.

“Anak kau ini sudah mau lahir. Jangan so pikir Jawa atau Papua. Sekarang panggil itu Dokter,” kata suara perempuan.

“Kau saja yang panggil…Kau kan yang mau melahirkan...”

“Ini perbuatan kau juga…!”

Itu suara siapa? (DOKTER RAHAYU TERBANGUN LALU MELIHAT KE SEKELILING HALAMAN). Masuk saja. Dini hari seperti ini tak baik berada di luar rumah. Ha? Apa? (SEPERTI MENDENGAR SUARA) Ada yang mau melahirkan? Ya, ya… Melahirkan memang suka tak kenal waktu. Ia bisa datang kapan saja, seperti juga kematian. Oh, kematian? Kenapa aku jadi melantur menyebut kematian? Selama 3 tahun aku di sini, Puskesmas ini jadi saksi bahwa kelahiran dan kematian itu tak pernah adil.

Kau boleh ngotot mengatakan ada kelahiran pasti akan diimbangi oleh kematian, begitukah? Hukum itu membuat jumlah manusia selalu sama. Dan itu kunci eksis bangsa manusia sampai kini. Begitukah? Pendapat itu sudah harus dikoreksi sekarang. Di beberapa tempat bahkan kelahiran jauh lebih banyak dari kematian. Lihat saja kotamu sendiri. Makin hari permukiman menelan sawah-sawah para petani. Ruko-ruko merambah sampai hutan-hutan pinggiran kota. Itu tandanya kelahiran lebih banyak dari pada kematian. Setujukah? (KEPADA PENONTON). Kau harus setuju, kalau tidak monolog ini tak akan aku lanjutkan… (PANCING PENONTON SUPAYA MENYAHUT) Kau harus tahu, di sini, hukum keseimbangan itu tidak berlaku.

Sebagai orang Jawa yang mewarisi ajaran harmoni dari para tetua, aku merasa dibenturkan pada kenyataan pahit, yang berbeda dengan apa yang pernah diajarkan. Aku jadi saksi, setiap kesakitan di sini hampir selalu berakhir dengan kematian. Kau tahu, terkadang aku merasa gagal sebagai dokter. Seharusnya aku bisa menjadi pencegah kematian. Aku tahu aku bukan malaikat, tetapi kegagalan demi kegagalan membuatku ingin menanggalkan profesi ini. Kembali jadi manusia biasa, sehingga tidak harus memikul beban profesi seberat ini. (KEPADA PENONTON) Ah, kau sih enak, duduk-duduk saja menyaksikan aku bekerja keras berlatih jadi dokter di daerah terpencil. Itu yang di belakang malah pakai ketawa. Kalau para juri sih pasti serius atau pura-pura serius supaya honornya cepat cair...(TERTAWA). Tapi mungkin ini sudah takdirku, bisa tampil di depan publik nasional seperti ini. Eh jangan pula kau memasang rasa iri ya...
(TERDENGAR PERTENGKARAN DI LUAR). Hee... siapa di sana.
Bapak, Mama, masuk saja sini. Ke sini sudah. Jangan lama-lama di luar sana. Ini Puskesmas satu-satunya di sini. Aku tahu, aku bukan malaikat penyelamat, tetapi setidaknya bayi dalam kandungan itu punya kesempatan menghirup udara segar desa ini.

Kalian berdua sudah tahu, bayi yang lahir di desa ini belum tentu selamat. Bahkan sudah lahir pun banyak tak punya kesempatan jadi kanak-kanak. Itu anak Bapak Wanggai yang tinggal dekat dermaga tadi pagi meninggal, Si Sarce anak Bapak Koga yang dulu lucunya minta ampun sewaktu lahir, dua hari lalu juga tiada.

(KEPADA PENONTON) Kau tahu sejak semingguan lalu sudah ada 61 anak meninggal di desa ini. Kau pasti sudah dengar, kabar buruk ini sudah viral di media sosial. Sebelumnya juga dimuat bertubi-tubi itu di koran.

Katanya, Bapak Presiden sudah tetapkan ini sebagai kasus gizi buruk terburuk sepanjang sejarah modern bangsa ini. Kalau aku boleh cerita, begini: (MENYERET BANGKU MENDEKAT PADA PENONTON), tapi kau harus janji jangan viralkan ini di medsos ya, semua janji? (TUNGGU REAKSI PENONTON) Aaa… bagus sudah. Begitu, sesama rakyat harus saling menjaga ya, apa pun suku dan agamanya.

Dulu, ada kasus desa ini kehabisan beras. Asal kau tahu saja, kita ambil beras dari kota kabupaten pakai perahu. Itu makan waktu dua hari. Pas waktu itu perahu pembawa beras katanya pecah setelah tabrak batang kayu di sungai. Orang-orangnya habis dimakan buaya dan beras hanyut di sungai. Hampir selama tiga bulan di desa tidak ada beras. Anehnya warga beramai-ramai ke Puskesmas. Mereka tuding aku sebagai dalang dari semua ini.

Aku ingat Bapak Tibo sebagai kepala suku bicara paling keras. Dia bilang begini: “Kami ini cuma orang primitif, jangan kau permainkan. Kami juga ingin makan beras seperti orang-orang di Jawa. Kami juga ingin modern seperti kau...Tolong kau bawa beras untuk kami.”

Ketika aku coba untuk bicara, Bapak Tibo cepat-cepat memerintahku untuk diam. “Kau minta saja Presiden utus orang-orang Jawa supaya cepat kirim itu beras. Kami ini bukan cuma lapar tapi juga ingin maju to...”

Bapak Koga yang dari tadi di belakang maju ke depan. Kulitnya yang hitam gosong seperti terbakar. Orang-orang warga desa ini memang masih jarang yang pakai baju.

“Saya mau bicara. Maaf Bapak Tibo, Dokter Rahayu cuma mau bantu kita orang yang sudah lama sakit-sakitan. Dokter ini juga sudah bantu lahirkan kita punya anak-anak. Semua sukarela, tak pernah minta ongkos. Jadi dia tidak punya urusan dengan beras...”

(BAPAK TIBO MEMOTONG) “Aaa…bagaimana kau bisa bilang begitu Koga. Dulu ada niat baik dari orang Jawa yang kirim kita beras. Sekarang kita semua orang sudah makan beras supaya sehat dan modern. Karena dokter ini dikirim dari Jawa, pasti juga bisa bawa beras.”

Tidak Bapak Tibo, aku beranikan diri untuk mulai bicara. Saya dikirim dari Jawa untuk bantu kesehatan warga. Walau terbatas, saya cuma punya obat-obatan. Mari kita pikirkan bersama mengatasi ketiadaan beras. Saya ada punya usul, bagaimana kalau sementara kita kembali makan sagu...

(KATA BAPAK TIBO) “Mana pula bisa begitu kau bicara. Zaman Presiden dulu, ada bilang kalau orang Papua mau modern, harus makan itu beras. Makan itu sagu hanya perpanjang penderitaan. Kami tak mau lagi makan sagu. Sagu berarti penderitaan. Karena kami juga ingin modern to. Sekarang coba kau pikirkan, supaya kami dapat beras...”

(KEPADA PENONTON) Kau pasti berpikir orang-orang di sini kaku dan keras kepala, kan? Selama di sini aku justru banyak belajar, bagaimana mereka berpikir dan ambil keputusan. Mereka selalu berpikir lurus, konsisten, dan teguh pegang janji. Ini yang justru harus aku manfaatkan dengan baik. Tidak seperti kau yang suka mencla-mencle. Sekarang pilih ini, besok pilih itu, tergantung siapa yang kasi rezeki…

Bapak Tibo, begini, kataku kepada kepala suku itu. Saya boleh tanya. Dia mengangguk. Bapak Tibo dulu dilahirkan Mama setelah kerja sama dengan ada punya Bapak, bukan? Walau ia tampak bingung, tapi wajahnya jadi lucu ketika ia bilang,”Ah untuk apa kau tanya-tanya itu? Tanpa mereka mana bisa kita ini ada. Begitu kah?”

Waktu Mama dan Bapak kerjasama, mereka ada makan apa to? Kulihat mukanya bertambah lucu. Setelah celingukan seolah melihat warga lain, ia bilang,”So pasti makan sagu...” Aku tahu ia mulai terjerat. Langsung saja aku tarik jerat agar mudah memelintir lehernya. Setsetsssttt... (TANGAN SEPERTI MELEMPAR JERAT LALU MENARIKNYA). Ketika lehernya cukup dekat aku katakan kepada dia, nah Bapak dan Mama saja makan sagu, kenapa kita orang tidak? Ia coba menjawab dengan memelas,”Orang Jawa so bilang, kalau kau berhenti makan itu sagu dan mulai makan beras, kau pasti modern, tidak lagi disebut primitif. Kami di sini semua ingin jadi orang modern to.”

Bapak Tibo, jadi modern tak harus makan itu beras. Orang Belanda tak makan beras, tapi makan roti dari gandum, karena gandum hidup di tanah Belanda. Nah, kalau di tanah Papua ini tumbuh sagu kenapa kita tidak makan sagu saja? Kita bisa olah sagu jadi roti. Begitu kah?

“Mana pula bisa begitu” Tiba-tiba orang yang tadi diam saja bicara. Aku sungguh ingat, dialah lelaki yang datang Puskesmas malam-malam membawa seseorang yang terluka. Ia menggendongnya. Katanya, “Dokter jangan banyak tanya, obati saja dia.”

Aku minta kepadanya membaringkan lelaki yang luka itu di sini, di bangku ini. Aku lihat darah mengucur dari dada kirinya. Lukanya cukup parah. Aku tahu ini luka tembak. Ada peluru bersarang di tubuhnya. “Bapak, dia harus operasi. Saya tidak punya alat. Jadi Bapak harus bawa dia ke Rumah Sakit Kabupaten.”

“Saya sudah bilang, kau obati saja. Jangan banyak tanya apalagi kasi itu perintah.” Ketika mengatakan itu, ia mulai mengacungkan sebuah senjata. Aku sedikit gugup, tapi coba kusembunyikan dengan memasang muka serius seperti dokter pada umumnya. Mungkin begini ya, muka serius seorang dokter. (MEMPERLIHATKAN MUKA SERIUS KEPADA PENONTON) Beginikah?

“Kalau Bapak tunjuk itu senjata saya tidak bisa bekerja. Bapak duduk sudah di sana, saya akan keluarkan itu peluru dengan pisau kurang steril, maukah?”

Spontan ia jawab,”Itu terserah, kau dokternya. Sudah saya bilang kan, jangan banyak tanya.”

Untung peluru tidak terlalu dalam masuk ke dalam dada lelaki itu. Meski begitu aku tetap membiusnya. Dengan menggunakan pisau bedah seadanya aku berhasil mengeluarkan peluru. Ketika mencuci tangan dalam ember di halaman, lelaki itu mengejar,”Jangan Dokter kasi mati itu teman. Kenapa dia tidak bergerak? Saya bisa kasi mati juga sama Dokter. Tolong hidupkan lagi...” Senjatanya kembali ia todongkan kepadaku. Kali ini aku sudah benar-benar menguasai keadaan.

Kukatakan, “Bapak, tidak banyak gunanya bertempur di gunung-gunung. Mari sini gabung sama orang kampung. Kita sama-sama hidup sama orang kampung, sama Republik. Bertempur sama tentara cuma akan hasilkan kematian.” Tanpa kuduga senjatanya ia simpan ke dalam tas nokennya. Kulihat temannya mulai sadar. Ia kembali menggendong temannya dan pergi menghilang dalam kegelapan malam.

***

(KEPADA PENONTON) Aku lanjutkan lagi kisahku dengan orang yang datang malam-malam itu ya? Kau ada setujukah? Lalu dia bilang begini, “Sagu kami sudah habis dimakan tentara, apa yang bisa diolah jadi roti.”

Bagaimana kalau besok pagi kita sama-sama ke hutan cari sagu dan kita olah jadi roti. Bagaimana Bapak Tibo, Bapak setujukah?

Kami memang kemudian sama-sama ke hutan. Tapi alangkah kagetnya, pohon sagu sudah hampir-hampir tak ada lagi. Lahan sagu yang kutahu dulu menghampar di sini, sudah berubah jadi hamparan sawit yang begitu luas. Waktu itu, Bapak Tibo dan sebagian besar warga desa langsung berbalik arah dan tidak mengatakan apa-apa.

Sejak itulah sikapnya mulai mengeras. Ia tetap ngotot ingin makan beras. Dan pemerintah di Jawa harus bertanggung jawab pada keadaan di sini. Seluruh tragedi kekurangan gizi di sini, itu karena pemerintah di Jawa telah mengganti sagu dengan beras. Padahal beras tak pernah ditanam di sini, sehingga harus selalu didatangkan dari luar pulau.

(KEMBALI SEPERTI MENDENGAR ADA YANG BICARA DI LUAR HALAMAN PUSKESMAS) Apa? Mau melahirkan? Kenapa tidak langsung masuk saja ke Puskesmas. Mari Bapak, Mama, setiap kelahiran apapun keadaannya harus diberi kesempatan untuk hidup. Hidup? (JEDA SEPERTI MEMIKIRKAN APA YANG BARU SAJA IA KATAKAN) Di situlah, terus terang aku merasa gagal sebagai dokter yang dikirim jauh-jauh dari tanah Jawa sampai ke pedalaman Papua. Di sini, di tengah-tengah kekayaan alam yang berlimpah, mengapa tragedi gizi buruk itu bisa terjadi? Sungguh tak bisa kunalar dengan logika kepala. Sudah kucoba menjadikan kematian demi kematian sebagai energi untuk bertahan. Tetapi bukan kematian benar yang kutangisi, hidup menderita di tengah kelimpahan berkah itulah yang jadi soal sekarang. Bagaimana mungkin di surga terjadi kelaparan?

Sampai suatu hari seorang transmigran asal Bali, yang tinggal tak jauh dari desa ini menyentak hidupku. Ia kebetulan kemari untuk berobat karena di desanya belum ada Puskesmas.

Ia cuma bilang,”Hidup itu harus menanam, tak bisa langsung memetik hasil.” Kalimat ini begitu sederhana, tetapi membuatku berpikir sepanjang malam. Warga di sini dulu memang sebagian hidup dari menangkap ikan di sungai dan sebagian lagi mencari sagu untuk dijual. Tetapi setelah sungai tercemar karena limbah sawit dan pohon sagu menyusut karena pembukaan perkebunan, kehidupan warga benar-benar morat-marit. Dengan sedih harus kuceritakan kepadamu, duh anak-anak cuma disuguhi batok dan sabut kelapa muda. Para orangtua cuma makan buah nipah yang banyak tumbuh di rawa-rawa. Itu pun kalau masih ada.

Itulah, seperti yang sudah kau baca kemudian di koran-koran dan viral di media sosial, desa ini dilanda bencana gizi buruk. Aku merasa harus bertanggung jawab atas kejadian ini. Rencana semula ingin pulang ke Jawa tahun ini untuk menjenguk ibu yang makin uzur, aku batalkan. Aku merasa harus di sini bersama-sama warga, melalui segala kesulitan. Kebersamaan jauh lebih dibutuhkan dalam kesengsaraan hidup.

Aku tahu, Bapak Tibo tidak pernah sepaham denganku. Tetapi di ujung penderitaan hanya kebersamaan yang bisa menyelamatkan hidup kita.

“Dokter Rahayu,” katanya suatu hari. “Masih untung kami punya dokter. Beras tidak penting lagi karena kami bisa hidup dari apa saja. Ini kami ada bawa hipere. Kami tahu Dokter juga sudah lama tidak makan beras. Silakan Dokter.”

Aku kaget bukan main. Ia bawakan aku segenggam ubi. Ini makanan paling mewah di saat-saat begini. Belum sempat aku tanyakan dari mana ia peroleh hipere itu, Bapak Tibo berkata lagi,”Nanti malam kami ada gelar bakar batu, kami undang Dokter ke desa.” Setelah itu Bapak Tibo pergi begitu saja. Aku berdiri terpaku di halaman Puskesmas. Kepala Suku yang kupikir kaku dan main kuasa itu, menyimpan kebaikan yang selama ini tidak pernah diperlihatkannya.

Sepanjang hari itu aku berpikir, tradisi bakar batu biasanya digelar sebagai ucapan rasa syukur dan menyambung tali silaturahim warga. Berarti ada hal yang istimewa sudah terjadi.

“Tenang Dokter, kami tahu Dokter orang Muslim. Jadi kami tidak pakai itu babi. Kami cuma bakar daun dan hipere,” kata Bapak Tibo. Ia menyambutku di gerbang kampung. Sebelum benar-benar tiba di tengah-tengah desa, aku bertanya kepada Bapak Tibo.

“Bapak, jika boleh tahu, dari mana seluruh hipere yang dipakai bakar batu?” Bapak Tibo hanya tersenyum. Ia tak segera menjawab. Pria berbadan kekar walau usianya sudah di atas 60 tahun itu, cepat-cepat menuntunku ke dalam kerumunan warga. Di tengah-tengah kampung, warga membuat lingkaran mengelilingi api. Mereka sedang membakar batu-batu sebesar genggaman orang dewasa.

Kau pasti tidak kenal upacara bakar batu kan? (KEPADA PENONTON). Kalau belum tahu juga, sekarang mudah. Silakan klik situs pencari di internet, silakan baca ya. Aku tak mau monolog ini berpanjang-panjang berkisah tentang bakar batu. Aku cuma ingin katakan, di tengah kerumunan warga itu terdapat orang-orang yang berasal dari luar kampung. Mereka dengan cekatan melakukan pekerjaan bakar batu, lalu memasukkan hipere dan dedaunan hutan sebagai sayurnya. Aku tahu, tradisi bakar batu lebih banyak dilakukan oleh suku-suku di pegunungan Jayawijaya, karena mereka penghasil hipere.

Di antara kerumunan warga lokal yang malam itu tanpa baju, tiba-tiba aku menangkap sosok-sosok berbeda. Seseorang di antaranya kukenali sebagai transmigran asal Bali. Dia yang dulu pernah berobat ke Puskesmas. Ia ditemani oleh 5 orang lainnya. Mungkin sesama warga transmigran.

“Silakan Dokter. Saya kenalkan ini orang yang kasi kita selamat dari kelaparan,” kata Bapak Tibo. Setelah memberi salam kepada para transmigran dan para pemuka suku pedalaman, aku bertanya,”Jadi Bapak yang sudah membawa hipere ke kampung ini?”

Seseorang yang berpakaian seperti kepala suku cuma menjawab,”Kami menanam ini semua di Tanah Papua, tentu untuk orang Indonesia,” katanya.

(MENDEKAT KEPADA PENONTON) Nah, sekarang silahkan Saudara-saudara maknai sendiri kata-kata kepala suku dari pedalaman itu…Aku mohon permisi. Ada pasien yang menunggu di luar halaman.

(MEMANGGIL KE LUAR HALAMAN) Bapak, Mama, ayo masuk sini sudah. Puskesmas ini terbuka untuk siapa saja. Tak perlu takut sama Dokter Jawa…Kita semua bersaudara to

Perjalanan Kereta Api Jakarta-Cirebon PP,
Minggu, 24-25 Februari 2019.

FLS2N SMA 2019 Naskah Monolog Dokter Jawa